Viskositas adalah resistensi cairan untuk mengalir. Dalam kasus pelumas viskositas sangat penting karena mempengaruhi kemampuan minyak untuk mengurangi gesekan dan mentransfer panas. Viskositas diukur dalam mPa * s (millipascal-detik) tetapi dalam kehidupan sehari-hari kita tidak menggunakan viskositas diukur sebenarnya, kita menggunakan nilai viskositas sebagai gantinya. Nilai ini, juga dikenal sebagai “beban” yang ditetapkan oleh SAE (Society of Automotive Engineers) dan agar cairan jatuh dalam kategori yang diberikan itu harus memenuhi batas-batas tertentu.

Angka-angka yang memiliki huruf “W” setelah mereka disebut viskositas musim dingin sedangkan angka yang tidak memiliki W yang disebut musim panas-atau operasi viskositas suhu. Beberapa dekade yang lalu minyak motor baik jatuh di salah satu viskositas musim dingin atau di salah satu viskositas musim panas. Produk ini adalah minyak monograde dan pemilik mobil harus mengubah oli setidaknya dua kali setahun: sekali untuk musim dingin dan sekali untuk musim panas. Berkat minyak dasar sintetis dan aditif viskositas pengubah oli mobil terbaik yang disebut saat ini sedang minyak rangkap yang tidak mengubah viskositas dengan suhu yang banyak, sehingga mereka memenuhi batas musim dingin dan musim panas dari viskositas kelas di waktu yang sama. Oli ini dapat digunakan terlepas dari musim. Oli Monograde masih digunakan untuk tujuan khusus tetapi biasanya tidak pelumas mesin.

Apa viskositas oli pelumas yang terbaik?
Tidak ada viskositas oli pelumas yang terbaik satu2nya seperti Oli Mobil Terbaik di Indonesia – Total Quartz. Sebagai aturan praktis selalu mengikuti rekomendasi pabrikan mobil. Mobil tua biasanya akan cocok dengan oli 10W-30, sementara mobil yang lebih baru biasanya seperti viskositas oli rendah, seperti 5W-30, 0W-30 atau kadang-kadang bahkan 0W-20. Sangat penting untuk diingat bahwa viskositas bukan satu-satunya sifat penting dari oli: jika ada spesifikasi khusus (misalnya API SN atau GM DexOS 2) yang dibutuhkan oleh produsen mobil maka oli harus memenuhi spesifikasi itu dan juga harus menjadi viskositas yang benar agar dapat digunakan untuk kendaraan tertentu.

Apa indeks viskositas?
Viskositas (kekentalan yang sebenarnya, bukan viskositas grade) berubah dengan suhu. Panas itu adalah lebih rendah viskositas, dingin itu adalah lebih tinggi viskositasnya. Namun, tingkat perubahan suhu yang berhubungan dengan viskositas ini tidak sama dalam kasus setiap oli. Beberapa oli mengubah viskositas mereka lebih ketika suhu berubah beberapa perubahan sedikit. Mereka yang mengubah kurang memiliki indeks viskositas lebih tinggi, mereka yang berubah lebih memiliki lebih rendah. Minyak sintetis memiliki indeks viskositas yang lebih tinggi membuat mereka unggul dengan minyak mineral dalam hal ini juga.